Pages

Icarus dan Daedalus (Pria Terbang)


type='html'>
Sekali waktu di pulau Kreta, mungkin sekitar 1325 SM, ada seorang raja yang namanya Minos (dalam cerita, ini hanya sebuah cerita). Dia tinggal di istananya di Knossos seorang arsitek yang besar dan penemu bernama Daedalos.

Ada cerita tentang Daedalos menciptakan segala macam hal, tapi dia seharusnya telah membangun Labyrinth besar untuk Raja Minos untuk menjaga Minotaur masuk.
Setelah Daedalos membangun Labyrinth, meskipun Raja Minos tidak ingin dia dapat memberitahu rahasia untuk orang lain, dan terus Daedalos menjadi tahanan di sebuah menara tinggi, sendirian dengan hanya anaknya Icarus.

Sekarang Daedalos dan Icarus tidak suka menjadi tahanan, dan sebagainya Daedalos mulai berpikir tentang bagaimana mereka bisa pergi. Dia mengamati burung-burung terbang dan dia berpikir bagaimana mereka bebas, dan ia memutuskan untuk membuat sayap bagi dirinya dan Icarus.
Daedalos dan Icarus membuat sayap dari bulu burung dan lilin dan mereka mengikat sayap di satu sama lain. Daedalos memperingatkan anaknya untuk berhati-hati ketika dia terbang: jika ia pergi terlalu dekat dengan laut, ia mungkin jatuh, tetapi jika ia terbang terlalu tinggi di langit, panas matahari akan melelehkan lilin pada sayapnya dan dia akan jatuh. Icarus berjanji untuk berhati-hati.

Jadi mereka berangkat untuk kebebasan. Pada awalnya semuanya berjalan dengan baik, tapi setelah beberapa saat Icarus bosan hanya terbang dalam garis lurus. Dia mulai mencoba untuk melakukan trik-trik naik dan turun. Ayahnya mengatakan kepadanya untuk memotong itu dan berperilaku dirinya sendiri, tetapi Icarus sedang bersenang-senang terlalu banyak untuk mendengarkan, dan ia terus naik, lebih tinggi dan lebih tinggi. Tiba-tiba ia menyadari sayapnya benar-benar telah meleleh! Dia mencoba untuk kembali turun lagi, tapi sudah terlambat. Sayapnya datang terpisah, dan ia jatuh ke bawah laut, dan ia tenggelam.

Daedalus ketakutan bahwa putranya telah meninggal, dan menghabiskan waktu lama mencari tubuhnya, tetapi ketika ia menemukan itu tidak ada yang bisa ia lakukan, tetapi mengubur kesedihannya.



sumber informasi: www.historyforkids.org

{ 0 comments... read them below or add one }

Poskan Komentar