Pages

Hujan Meteor Geminid


type='html'>
Puncak hujan meteor Geminid pada 13-14 Desember 2011 malam,dan meskipun silau dari Bulan yang hampir purnama, mungkin menjadi pertunjukanyang baik.

"Pengamat dengan jelas bisa melihat langit sebanyak 40Geminid per jam," Bill Cooke memprediksi Kantor Lingkungan meteoroid NASA."Semua-langit Jaringan kami kamera telah menangkap bola api meteor Geminidbeberapa awal. Mereka begitu cerah, kita bisa melihat mereka meskipun sinarbulan."

Waktu terbaik untuk melihat adalah antara waktu setempat 10malam Selasa,  13 Desember, dan matahari terbit pada Rabu, 14 Desember.Geminid, yang menyemprotkan keluar dari konstelasi Gemini, dapat muncul di manasaja di langit. "Pakaian hangat dan mencari," kata Cooke."Sesederhana itu."
Sumber Geminid adalah asteroid dekat-Bumi 3200 Phaethon.Hujan meteor Sebagian besar berasal dari komet, sehingga memiliki sebuahasteroid sebagai orangtua membuat Geminid sedikit eksentrik suatu.

"Ini adalah hal yang paling kucintai tentangGeminid," kata Cooke. "Mereka begitu aneh."
Setiap tahun di pertengahan Desember, Bumi berjalan melaluijejak puing-puing berdebu orbit 3200 Phaethon. Komet menguap dibawah sinar matahari yang panas secara alami menghasilkan jejak puing-puingtersebut, tetapi asteroid berbatu seperti 3200 Phaethon. Setidaknyamereka tidak seharusnya. Keganjilan ini telah membingungkan peneliti sejaktahun 1983 ketika 3200 Phaethon ditemukan oleh satelit IRAS NASA.

Satu petunjuk: 3200 Phaethon perjalanan yang luar biasadekat dengan matahari. Orbit yang eksentrik asteroid membawa baik di dalamorbit Merkurius setiap 1,4 tahun. Tubuh berbatu sehingga menerima ledakanreguler pemanas matahari yang entah bagaimana bisa mendidih jet dari debu kedalam aliran puing-puing Geminid.

Pada tahun 2009, STEREO-A melihat pesawat ruang angkasa NASAproses ini di tempat kerja. Coronagraphs onboard observatorium suryamenyaksikan 3200 Phaethon seperti yang berayun oleh matahari. Benar saja,asteroid dua kali lipat pada kecerahan, mungkin karena itu memuntahkan jet daridebu.
"Penjelasan yang paling mungkin adalah bahwa debuPhaethon dikeluarkan, mungkin dalam menanggapi sisa dari batuanpermukaan (melalui fraktur dan dekomposisi termal retak mineral terhidrasi)dalam panas terik Matahari," tulis planet ilmuwan UCLA David Jewitt danJing Li, yang menganalisis data.
Jewett dan Li "batu komet" hipotesis yang menarik,namun mereka menunjukkan masalah: Jumlah debu 3200 Phaethon dikeluarkan selama2009 pertemuan-nya Ming menambahkan hanya 0,01% dengan massa aliran puing-puingGeminid - hampir tidak cukup untuk menjaga aliran diisi ulang dari waktu kewaktu. Mungkin komet rock lebih aktif di masa lalu ...?
"Kami hanya tidak tahu," kata Cooke. "Setiap halbaru yang kita pelajari tentang Geminid tampaknya untuk memperdalammisteri."



sumber informasi : esciencenews.com

{ 0 comments... read them below or add one }

Poskan Komentar